Alay Jaman Sekarang Itu…

PERHATIAN!

Post ini tidak perlu ditanggapi dengan serius karena dapat mengakibatkan kanker, serangan jantung, impotensi, dan gangguan kehamilan. Jika Anda terkena gejala-gejala dari gangguan-gangguan kesehatan yang tertulis di kalimat sebelumnya, segera hubungi dokter!

Berhubung sekitar 2 hari belakangan ini gw banyak ngeliat orang rame ngomongin alay, terutama si Itachi yang cukup berapi-api (ciee ciee, gw kagak ada maksud apa-apa, cuma ngecieein aja) di Plurknya yang gw follow, jadi otomatis nongol di timeline gw & gw baca, gw dapet ide buat nulis tentang ini. Peace deh buat Bang Itachi (atau mau gw sebut Dek Itachi aja?), jangan gamparin saya habis ini gara-gara ngelink sembarangan.

Oke, kita mulai aja bahasannya. Jadi, menurut penerawangan saya… maksud saya, menurut definisi yang banyak dipahami orang, alay itu sekelompok oknum anak remaja yang kalo ngetik tulisannya k4Y@k 9!n1111333 n!3ch… Oke, tulisan model begitu emang bikin sakit mata yang bacanya, & mungkin sekarang gw rabun dua-duanya gara-gara kebanyakan baca tulisan kayak gitu. Nah, yang modelnya kayak gini mungkin udah agak jarang ya. Soalnya pernah ada yang suka nulis notes pake bahasa sejenis itu (& pastinya lebih jago & berseni daripada yang gw ketik tadi) di Facebook & jadi dihina-hina orang-orang seFB. Gw masih inget nama account FBnya waktu itu sih, tapi demi privasi dan melancarkan pertobatan orang itu kembali ke jalan yang benar (halah!), namanya tidak dipublikasikan di sini. Alasan sebenarnya: ntar kalo gw tulisin di sini gw dijerat UU ITE di pasal tentang pencemaran nama baik sih.

Nah, yang nulis kayak gitu udah berkurang. Jadi apa populasi para oknum remaja yang seringkali disebut dengan alay itu berkurang? Tentu saja tidak! Kalo berkurang, gw kagak bakal nulis soal ini pastinya. Kalo definisi alay itu biasanya remaja kampungan yang norak, definisi yang gw bikin sendiri di sini beda. Definisi alay menurut gw: remaja, yang biasanya masih SD mau masuk SMP atau masih SMP & kadang-kadang yang udah SMA atau kuliah juga ada, yang entah norak atau gimana, & mengganggu ketentraman orang lain di situs jejaring sosial. Ehem! Ternyata bahasa gw bagus juga, terkesan berat & berisi gitu. Padahal isinya sebenernya kagak penting, soalnya ngebahas alay emang kagak penting sih sebenernya. Lebih penting juga ngebahas masalah kemiskinan, kasus Bank Century, kasus Lapindo, & yang sejenisnya sih. Tapi gw males ngebahas yang penting-penting itu, jadi gw lari ke yang kagak penting.

Yak, mari kita mulai bahasannya. Yang tadi panjang-panjang itu baru pembuka doang sih, belum termasuk isi. Cara mengganggu ketentramannya bisa beda-beda tergantung website social networking mana yang dipake. Tapi yang gw tulis cukup dari yang pernah gw liat aja.

1. Facebook

Facebook? Facebooook? Oke, sebagai selingan, mari kita saksikan video dari Rhett and Link di bawah ini dulu.

Udah nonton? Bagus! Kalo belum kayaknya rugi dah, soalnya bagus itu videonya. Sebenernya kagak ada hubungannya sama bahasan yang mau gw bahas sih, tapi gw pasang aja, soalnya bagus. Nah, sekarang ke bahasannya. Di FB itu yang agak mengganggu mata biasanya update status.Kenapa update status bisa mengganggu mata? Ya, gimana nggak ngeganggu mata kalo isinya ngemaki-maki orang lain kayak, “ANJ*NG ITU BOCAH!! F*CK DAH!! NYOLOTNYA GAK KIRA2, GAK TAU DIRI!!” Nyakitin mata kan? Oke, mungkin yang biasanya nggak sampe dicaps lock semua, tapi isinya kira-kira begitu. Apa nggak yang isinya ngomongin masalanya sendiri, misalnya, “aq cdihh…tp aq relain qmu kok”

Oke, gw kehabisan kata-kata sih sebenernya. Tapi berhubung ini post harus lanjut, ya gw lanjutin dah. Buat yang ngemaki-maki orang via status FB (sebenernya di Twitter juga ada), daripada nyakitin mata orang-orang yang lagi buka FB waktu itu, bukannya mendingan ngomong langsung ke orangnya? Masih agak mendingan kalo ditulisin nama orang yang dimaki-maki di situ, biar rada nyakitin mata tapi yang kagak dimaki-maki kagak ngerasa dimaki-maki jadinya. Yang jantan dong, hadepin langsung orangnya! Jadilah jantan meskipun kau ini betina! Sampe kadang-kadang gw pengen bikin status yang tulisannya, “GILA LO SEMUA!! NGEMAKI2 ORANG JANGAN LEWAT STATUS FB NAPA?? NGEGANGGU PEMANDANGAN GW AJA, GO TO HELL LAH LO SEMUA!” Tapi berhubung gw masih cukup jaim, gw tahan deh.

Kalo yang ngemo di FB pake nulis-nulisin masalah di status gitu… hmmm… bukannya itu privacy yak? Kok harus ditulisin & diliat banyak orang gitu. Kalo masalah mah cerita ke orang yang bisa dipercaya atuh, jangan bikin status. Lagian perasaan gw jadi kagak enak kalo ngeliat orang-orang bertampang sangar masang status yang mellow-mellow dengan gaya tulisan yang sok imut gitu.

2. Plurk

Oke, bagian ini mungkin yang jadi bahasan utama Itachi di Plurk kemaren. Gw juga mau ngebahas ini, soalnya bikin pemandangan di timeline jadi kagak enak diliat.Kalo di Plurk itu, masalah yang paling utama ada 2: ngeplurk buat ngemis respon doang, atau respon yang niatnya cuma buat nambahin jumlah responnya doang.

Buat yang ngeplurknya isinya ngemis-ngemis respon, ya itu hak lu sih mau ngemis-ngemis respon juga. Tapi buat apaan sih? Naikin karma? Perasaan pengaruh dari plurk yang direspon gak ngaruh banyak ke karmanya deh, yang penting ngeplurknya teratur aja (tiap beberapa jam, lagian Plurk kan karmanya naik sekitar 6 jam sekali kalo gw gak salah inget). Tapi berhubung gw rasa cukup mengganggu pemandangan & pastinya bukan cuma gw yang mikir begitu, ya gw unfollow lah. Nah loh! Karma lu malah turun kan kalo diunfollow orang? Apalagi kalo yang unfollow banyak.

Kalo masalah mau respon yang kagak niat, bisa diklasifikasikan mulai dari yang isinya cuma emoticon doang, nyepam link ke website atau minta difolow, atau yang cuma kata ‘respon’ doang, atau yang paling parah dari semua tingkatan respon terparah: NGERESPON 6 KALI SEKALI RESPON & MASING-MASING ISINYA CUMA 1 HURUF ‘R’, ‘E’, ‘S’, ‘P’, ‘O’, ‘& ‘N’!! Oke, ini tergantung batas yang bisa ditolerir sama orang yang direspon, tapi kalo gw sih cuma bisa nolerir yang isi emoticon doang. Kalo mau ngerespon yang modelnya kayak gitu, pastiin jangan ngerespon ke orang yang salah kalo gak mau dimaki-maki atau diblok.

3. Twitter

Seperti sebelumnya, ini biasanya kerjaan abegeh-abegeh setingkat SD-SMP, tapi cukup memungkinkan buat anak-anak SMA, kuliahan, sampe kakek-kakek juga mungkin aja ngelakuin kalo emang gak ada kerjaan. Yang mereka kerjain itu: ngetweet sebanyak-banyaknya sampe kena tweet limit! Oke, gw kagak punya Twitter. Tapi adek gw punya, & gw kadang-kadang ngeliat waktu dia lagi buka Twitter & ada anak-anak abegeh itu ngetweet kebanyakan sampe 1 page home di Twitter isinya cuma tweet dari 1 orang itu doang. Solusinya? Unfollow dong. Gw kagak punya account Twitter, tapi kalo aja gw punya, gw ogah homenya keisi cuma dengan tweet dari 1 orang bocah yang ngejar tweet limit. Mendingan gw ngejual jiwa gw ke iblis dengan cara ngefollow Justin Bieber daripada ngefollow mereka. Sumpah!

Oke, isinya cuma itu. Eh iya, ada tambahan satu lagi alay di internet: orang yang hobinya ngata-ngatain orang lain alay. Berhubung di post ini gw ngatain sekitar sepersepuluh populasi dari rakyat Indonesia alay (bener sepersepuluh kagak ya? Apa lebih? Bodo lah, emang gw pikirin? Gw bukan petugas sensus ini), maka dengan ini gw resmi menjadi alay. Tepuk tangan yang meriah!! YIIHAAA!!

Advertisements

3 Responses to Alay Jaman Sekarang Itu…

  1. artemicion says:

    …. kenapa penutupnya bodoh? =))

  2. itachi says:

    nama gue… *speechless…*

    *sisiran*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: